Kenapa Aku Anti WEDDING PHOTOGRAPHER…?

4 08 2008

Oleh : Fendyzaidan di http://www.fendyzaidan.com

Baik, masa yang dinanti sudah tiba. Aku akan menjadi target kutukan wedding photographer Malaysia dengan banyak sekali. Tetapi aku tak rasa semua akan terasa hasil entri ni kali ni, kerana aku tujukan entri ni kepada photog spesifik dan memang tepat lah kalau ada yang terasa macam dikeji dan dihina dan diperlekeh-lekehkan. Tapi ini semua demi kepentingan bersama dan menghapuskan trend semasa yang amat menjengkelkan. Boleh?

Wedding Photography juga telah menjadi satu trend di masa kini. Ramai photog dan bukan photog berebut memiliki DSLR dan mencuba nasib dalam bidang ini sebagai sumber pendapatan. Ini harus dipandang dari pelbagai sudut, baik dan buruknya. Yang baiknya, berjaya menarik minat lebih ramai kepada photografi, buruknya, akan ada hasil hasil kerja sampah yang berlambak di market tetapi dicharge dengan harga mengarut.

Pertama sekali, aku ingin nyatakan di sini adalah bukan semua Tukang Ambil Gambar Majlis Kahwin aku anti. Terdapat beberapa orang atau kumpulan yang telah menjadikan wedding photography sebagai trademark hasil kerja kreatif diaorang. Dan aku hormati usaha menjadi master dalam bidang ini. Nama-nama orang ini tak perlulah disebut, kerana pemilihan mereka juga subjektif kepada mata si pemerhati.

Aku akan terangkan kenapa aku anti kebanyakan Wedding Photog masa kini yang terikut trend popular dan membangga diri…

SHOT/ANGLE YANG REPETITIVE DAN TIDAK ORIGINAL.
Ya. Mereka mereka ini kebanyakannya tiada originaliti. Meniru dan mengulang shot-shot yang sampai muak dah nak tengok. Kononnya ia adalah shot mesti dan harus. Mereka ingin tampil kreatif dan hebat, tetapi kelesuan idea itu buatkan gambar mereka semakin tidak menarik. Contoh shot, adalah mengambil wajah pengantin perempuan dari cermin solek. Huhu. tengok lah, berlambak orang melakukannya. Satu lagi adalah shot dimana pengantin form bentuk love dengan gabungan kedua-dua tangan masing-masing bertemu. Adeh. Cukup?

Ada beberapa perkara boleh dilihat di sini. Thema, lokasi dan masa. Outdoor shooting mungkin, atau reception perkahwinan tersebut yang lebih memerlukan candid shots dari arrange compose shots. Arranged compose shots lebih sesuai ketika dibuat outdoor shoot atau indoor yang diatur. Bukan ketika majlis sedang berlangsung. Candid is the way to go bagi aku.

PROSES MENGEDIT YANG NTAH APA-APA.
Ya. Mereka ini juga kadang-kadang kurang arif dengan ilmu post processing. Kadang-kadang White Balance pun ada yang tidak betul. Ada juga gambar menjadi overedited atau tersalah tone warna malah banyak juga yang memerlukan color correction. Penggunaan typo yang bukan-bukan pada setiap gambar, editing yang bukan-bukan dengan penindanan layer yang salah penggunaannya. Oh, jangan kasik aku mula bercakap tentang mengedit gambar kepada HDR ala-ala DaveHill-ish. Mengarut. Sangat-sangat.

Aku mengkagumi mereka-mereka yang mengambil shot majlis reception menggunakan hitam putih yang amat simple tetapi nampak banyak effort untuk di execute. Aku gemar tengok gambar-gambar yang sekeping-sekepingnya diedit dengan teliti dan diberikan setiap satunya sentuhan peribadi pengedit gambar agar hasil yang diberikan kepada pelanggan adalah yang terbaik dan menepati bayaran yang diterima.

DENGAN DSLR, MENGGELARKAN DIRI MEREKA PROFESSIONAL.
Come on. Kamu tidak professional selagi kamu tidak melakukannya sepenuh masa dan sepenuh hati. Kerja untuk mencari “side income” adalah mengarut. Hasil mereka kebanyakannya seperti hentam keromoh. Asal ada gambar, asal ada hasil. Bagi aku, biarkan kerja-kerja bernilai professional kepada professional. Jangan kamu mengambil tawaran bayaran professional, tetapi kerja seperti amateur menggunakan compact digicam. Berlaku adil dengan pelanggan. Ini soal rezeki halal haram tahu? Satu lagi jangan berlagak, terutama sekali yang ada kumpulan ni. Jangan berlagak dengan otai-otai yang menegur. Terima teguran dan belajar dari kesilapan sebagai amateur berkamera mahal berhasil cabuk. Ada faham?

NILAI PERKHIDMATAN BAYARAN YANG MENGARUT.
RM2000 untuk shot yang amateur yang boleh dicapai dengan compact digicam? Semahal itu untuk gambar -gambar yang tersalah tone, white balance tak betul, out of focus, candid tah hapa hapa, dan mereka mengecas bayaran yang melampau pelik dan tak masuk akal. Aku dapat tengok quotation price dan hasil-hasil kerja mereka di kebanyakan fotopages. Kalau mahu jadi kaya cepat pun, biar kerja tu halal dan setimpal dengan hasil. Jangan cekik tengkuk pelanggan yang rata-rata tak tahu apa-apa. Faham? Jika harga Kancil, Kancil lah. Harga Subaru Imprenza, Imprenza lah jawabnya.

Aku bercakap dari sudut pemerhati. Aku pun tidak pernah atau mahu mencuba menjadi wedding photographer. Kerja komersial bukan untuk aku semestinya. Tapi kadang-kadang, untuk kawan-kawan, aku lakukan dengan free tanpa charge. Itupun banyak yang aku kurang puas hati dengan hasil. Reception orang, kenangan orang. Tak berani aku tawarkan yang tidak boleh aku berikan.

Aku tak rasa, entri kali ni pedas sangat. Just to point out a few flaws yang aku tengok dari sudut pencinta photografi. Bukan? Jadi kita semua boleh amik ikhtibar.

Selepas ini tentu susah aku nak cari wedding photog untuk reception aku…

Esok saja…

Hasil karya beck - Cerucuk di Plaza Rakyat

Hasil karya beck - Cerucuk di Plaza Rakyat

Zoomer : Tulisan penulis di atas memang menarik untuk dijadikan renungan, baik untuk peminat fotografi, bakal-bakal pengantin mahupun jurugambar perkahwinan sendiri. Di negara serba bebas ini, setiap kita bebas menyuarakan pendapat masing-masing. Pastinya ada yang positif dan ada juga yang negatif. Namun bagi saya, saya selalu cuba semampunya untuk melihat sesuatu itu dari sudut positif. Sebagai manusia biasa, ada terlalu banyak kelemahan yang kita miliki. Kalau ada yang menegur, anggaplah ia datang bersama keikhlasan dengan niat untuk memperbaiki. Kalau ada yang memuji, anggaplah ia sebagai pembakar semangat untuk kita memberikan yang lebih baik lagi. Apa pula pendapat anda?


Tindakan

Information

4 responses

13 08 2008
beck

gambar tu, baik amik yg ini, lagik best, setelah diedit lebih psikedelik!!!

AMIK DAN GANTI DENGAN YANG INI

13 08 2008
zoomer

Whoa… Tq beck. Memang psikedelik la bro…

21 03 2009
Akmal Hakim

Sangat bagus apa yang anda lontarkan. Tak lah kritik sangat pun. Memang betul pun ramai yang poyo kata professional, tapi haprak..

Ops, saya baru belajar bab fotografi ni. Abang saya belajar fotografi di UNISEL. Saya belajar architecture, baru nak mencuba. Kamera nak beli tak lama lagi..

Boleh tak sarankan kamera terbaik dalam RM2,500 ke bawah?? Untuk tujuan penggambaran alam, rumah, dan sebagainya bagi beginner. Terima kasih..

4 11 2010
izad

betul tul.. but sumtime they killing the market price…. preparation sesetengah tak de.. once i attend my friend wedding.. the photographer and also her make-up ( mak andam) forgot to charge the battery..come on.. howcome u can forgot that… and then ask me to take over meanwhile she charging the phone..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




%d bloggers like this: